Jalan-Jalan Murah Itu Bukan Untuk Semua Orang (Apalagi Untuk Orang Kantoran)


I am sorry for my unpopular opinion but I need to keep your feet on the ground.

Gue sering baca tips jalan-jalan murah, ke Eropa atau ke Jepang misalnya. Masuk akal? Oh pasti. Gampang? Pasti nggak lah. Apalagi buat orang kantoran. Beberapa temen kantor yang masih junior berpikir bahwa jalan-jalan murah itu memungkinkan buat mereka. Oh iya bener, itu mungkin. Tapi ‘kemungkinan’ itu bergerak dari 1% sampe 99%. ‘Mungkin’ yang mana nih? Gue mau ngasi gambaran yang berimbang jadi lo gak berharap berlebihan pas nyiapin budgetnya.

Komponen yang paling besar kalau mau jalan-jalan jauh adalah tiket pesawat. Temen gue pernah dapat tiket gak sampe 5 juta PP ke Amsterdam. Murah banget itu sih. But it’s one in a million. Lo beli tiket group 30-40 orang aja blom tentu dapat harga segitu. Gimana biar dapat harga murah? Ya try your luck. Beli jauh-jauh hari, cek promo airlines, ikut antri travel fair dari mulai blom buka, dll. Tapi buat orang kantoran, ada resikonya. Terlanjur beli trus gak dapat cuti gimana? Terlanjur beli trus gak keluar visanya gimana? Biasanya gue book tiketnya dulu, ijin cuti, urus visa, baru issue tiketnya. Kalo promo-promo tadi mana bisa? Lo harus langsung beli. Kalo ada masalah sama cuti dan visa ya terpaksa hangus. Udah siap? Kalo lo risk taker, ya go on.

Komponen berikutnya adalah penginapan. Ini tergantung tujuan lo jalan-jalan. Kalo beneran untuk exploring dan penginapan hanya untuk numpang tidur, jangan nginep di hotel, rugi. Mending nginep di hostel yang jauh lebih murah. Tapi harus siap berbagi ya, berbagi ruang tidur, berbagi kamar mandi, dll. Kenyamanan tentunya nomor dua. Bisa gak tidur semalaman karena parno trus repot ngekepin tas atau keganggu sama bunyi ngoroknya tamu lain atau telat jalan karena harus antri kamar mandi. Tujuan untuk istirahat gak tercapai, badan capek semua, jalan-jalan hari berikutnya malah jadi berantakan. Tapi kalo lo cuek ya go on. Opsi lain adalah AirBnB. Opsi ini cocok kalo jalan-jalannya ramean. Kalo cuma sendiri atau berdua ya harganya sama aja sama hotel bintang 2/3. Malah kebanyakan gak dapat sarapan. Bisa sih masak sendiri kalo mau repot. Untuk ngakalin ini biasanya gue cari hotel di pinggiran yang dekat dengan transportation hub (stasiun, terminal), harganya memang tetap lebih mahal dibandingkan hostel, tapi bisa istirahat dengan nyaman dan tenteram. Soal sarapan juga harus dipikirin. Sarapan di hotel itu biasanya mahal lho. Kalo kira-kira gampang dapetin sarapan, misalnya di Bangkok atau Tokyo, ya waktu booking hotel gak usah pake opsi sarapan. Kalo kayak kemaren gue di Rothenburg kan susah cari sarapan ya mending sekalian sarapan di hotel. Waktu itu sih cuman 5 Euro sarapannya hehehe.

Gimana dengan transportasi dalam kota? Jalan kaki is the best kalo mau nyari murah. Apalagi di negara-negara maju. Udaranya bersih, jalur pedestriannya lebar, dan yang penting aman. Tapi kalo jauh kan capek juga. Gue sih kalo memang ada, mending cari daily pass trus abuse aja itu tiket, pake ke mana-mana. Jalan kaki seperlunya aja. Memang gak murah, contohnya di Barcelona 2 days pass harganya 14.5 Euro, di Lisbon kemaren 6 Euro sehari, atau JR Pass untuk digunakan di Jepang harganya 29 ribu Yen untuk 7 hari. Gimana kalo mau keluar kota atau negara di Eropa misalnya. Naik kereta konon lebih murah apalagi kereta malam, karena bisa sekalian ngirit kamar hotel, tapi kenyataannya naik pesawat bisa lebih murah. Naik kereta yang kayak kamar tidur mahal lho, kalo naik kereta biasa ya kursi gitu. Tidur sambil duduk di kursi kan gak enak juga. Mendingan naik pesawat malam trus tidur di airport. Nyaman kok. Tapi ati-ati dengan barang bawaan ya. Naik pesawat juga menghemat waktu buat orang kantoran yang cutinya terbatas.

Komponen penting lainnya adalah makanan. Buat gue, gak ada kamus ngirit kalo soal makanan. Apalagi di Eropa. Sekali makan 9-15 Euro. Gimana cara ngiritnya? Ngurangi makan? Ogah! Hahaha. Bawa Indomi sih udah pasti. Tapi kan tetap harus nyobain makanan lokal biar afdol. Masak sendiri? Ya kalo rame-rame sih bisa ngirit, kalo cuma sendiri atau berdua jatohnya sama aja plus repot. Blom lagi kalo pengen jajan es krim, atau crepes, atau burger (?) pas jalan-jalan yekaaaan. Gimana ngiritnya dong, liat porsinya. Kalo kayak di Eropa mah porsi bisa buat berdua. Order aja satu trus bagi dua. Kalo gue sih buat sendiri hahaha.

My points are:

1. Pastiin jalan-jalan seperti apa yang lo mau. Jangan terlalu terpaku dengan ‘jalan-jalan murah’ yang bikin lo jadi gak nikmatin liburan lo. Kalo misalnya mau ke Eropa, jangan terlalu maksa mengunjungi banyak kota/negara sekali jalan. Tentukan prioritas. Ingat, travelling itu bukan kompetisi banyak-banyakan 🙂

2. Siapin budgetnya. Kalo blom ada budgetnya ya nabung (atau investasi) dulu, jangan maksa. Liburan bukan sekedar upload foto kece di socmed tapi lo-nya sengsara. Etapi kalo itu bikin lo happy ya why not…

3. Kalo lo orangnya gampang adaptasi dengan orang lain, mending ikutan open trip. Pasti lebih murah, udah diaturin itinerarynya jadi gak perlu bingung lagi, dan yang penting banyak opsinya. Mau all in, mau land tour doang, mau dalam negeri, mau luar negeri, mau sambil nonton konser, mau cewek semua, mau cowok semua, mau bareng selebgram, tinggal pilih penyelenggara yang nyediain apa yang lo mau.

4. Mungkin ini agak lebay, tapi coba atur rencana perjalanan setahun sebelumnya. Khususnya yang makan waktu lama. Gue mengajukan permohonan cuti untuk setahun itu di awal tahun. Misalnya untuk tahun ini gue udah minta cuti di akhir Mei, akhir Juli, dan akhir Desember. Jadi semua schedule paling gak sudah dikomunikasikan dengan atasan dan rekan kerja, sehingga beberapa event penting sudah bisa diatur waktunya supaya gak tabrakan.

5. Kalo mau jalan-jalan rame-rame lebih dari 2 orang biasanya bakalan ada schedule conflict yang susah ditemukan jalan keluarnya. Jadi gimana? Ya gak apa-apa, yang gak bisa ya jangan maksa sampe bikin rencana temennya batal atau terpaksa mundurin jadwal. Ini ngaruh banget ke budget soalnya. Mundur seminggu aja harga tiket bisa naik. Kalo bisa ya temennya nyusul atau kalo gak bisa ya jalan aja sendiri sesuai planning awal. Kebanyakan kompromi malah jadi boros ntar LOL.

So, selamat jalan-jalan 🙂

3 comments

  1. Ngomongin kereta, aku sering ngomong ke temen. “Biarpun kereta di India terkenal jelek, tapi aku lebih pilih sleeper class-nya kereta di India, ketimbang eksekutif-nya kereta di Indonesia. Soalnya tidur dengan punggung rata itu kemewahan” hehehe. Aku sepakat dengan pilihan naik pesawat dan tidur di bandara itu. Rasanya lebih sehat buat punggung 🙂

    Di grup jalan-jalan, ada yang kasih motto, “lebih baik nyesal membeli, ketimbang nyesal gak membeli.” Ini terkait banyaknya tiket promo yang ada. Gak satu-dua aku baca status temen, atau di IG storynya yang “dramatis” ngerobek tiket karena terhalang cuti atau ada kegiatan lain. Niatnya mau hemat malah rugi. Dan sebelnya lagi, orang-orang yang emang butuh tiket murah itu jadi gak kebagian akibat gerakan “menyesal” yang salah itu.

    Like

    1. Hahaha bener. Seenak-enaknya kursi, lebih enak tidur di lantai asal punggung bisa dilurusin.

      Nah ini juga point gue. Yang butuh tiket murah dan waktunya ada malah gak kebagian, eh yang kebagian malah gak dipake tiketnya hahaha

      Like

      1. Aku kenal seseorang yang dengan bangga bilang berhasil mendapatkan tiket ke Arab Saudi murah pake MAS untuk keberangkatan bulan Februari. Padahal, di bulan Maret-nya dia sudah ada rencana umroh juga. Ntah apa yang ada dipikirannya, aku kadang gak habis pikir karena udah jelas-jelas yang Febuari gak akan terpakai.

        Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s