Forty Trip Part 4: Day 3-SYDNEY


Hari ini tetep gue bangun siang hahaha. Abis mandi gue keluar hotel dan nyari sarapan. Berhubung udah laper, gue gak pake muter-muter, langsung aja makan di restoran Thailand yang sama. Sampe orang yang jual hafal sama muka gue hahahaha.

Hari ini niatnya mau datang lagi ke harbour karena pengen nyobain Sydney Harbour Bridge Climb. Kalo dari hasil googling sepertinya serem-serem nantangin adrenalin gitu. Pas kelar makan, ternyata di sebelah restoran ada local travel agent yang nawarin paket-paket travelling di Sydney, termasuk bridge climb tadi. Mampirlah gue. Pas baru nanya-nanya harga aja, niat gue udah langsung berkurang 50%. Harganya mahal banget ternyata. Berkisar antara 250-350 AUD untuk sekitar 3 jam naik ke atas jembatan. Trus harus bareng-bareng diikat jadi satu group sama sekitar 8 orang lain. Trus gak boleh bawa kamera sendiri, jadi ntar dipotoin dan cuma dikasi satu foto, kalo mau sisanya boleh beli. Pengalaman once in a life time ntar fotonya nempel sama orang-orang asing yang gak dikenal dong. Ogah banget hahaha. Yawes, confirm batal deh *shallow 😂😂

Nama travel agent-nya Peter Pan. Karena mbaknya manis dan ramah banget, gue betah aja ngobrol-ngobrol di situ. Pas iseng-iseng nanya, dia nawarin paket tour ke Blue Mountain. Gue pernah googling, tapi karena kayaknya jauh keluar kota, gue jadi gak niat sih. Nah ini si mbak jago banget jualannya sampe akhirnya gue tertarik. Lagian udah gak ada acara juga sih di kota, ya gue jadi pengen ke sana. Kebetulan travel agent itu adalah spesialis backpacker, jadi harganya memang lumayan murah. Gue dapat harga sekitar 100 AUD untuk Blue Mountain daytour package. Dijemput dari pick up point yang kebetulan deket hotel gue, trus pulangnya dianterin ke central station. Total 20 orang dalam satu group. Paket udah termasuk guide, tiket masuk, dan makan siang. Lumayan kan? Tapi berangkatnya harus pagi-pagi, jadi gue beli yang buat berangkat besok.

Lah trus hari ini mau ngapain? Kayaknya kurang afdol kalo ke Sydney gak mampir ke Bondi Beach yang terkenal sampe dibikinin acara khusus di TV itu. Setelah googling, ternyata tempatnya agak jauh dari downtown dan harus naik angkutan umum. Di Sydney, orang naik transportasi umum harus pake kartu prabayar yang namanya Opal Card. Akhirnya gue beli kartu itu di minimarket. Metodenya seperti kartu prabayar yang ada di Indonesia. Bisa dipake belanja juga di minimarket. Bisa diisi ulang juga. Setelah beli kartu, gue nunggu bis di halte dan berangkat ke Bondi Beach.

 

Oya, kalo pada nanya-nya gue gimana internetan di Australia, ini jawabannya. Bukan promo sama sekali ya. Kebetulan temen gue pake provider Tri. Nah, Tri ini ngasi free internet 2 hari di Australia. Kalo mau perpanjang, cuma bayar 30 ribu buat 4 hari. Murah banget kan? Gue mah tinggal tethering aja hahahaha.

Walaupun naik bus ke Bondi Beach makan waktu sejam lebih, tapi gue gak bosen sama sekali. Perjalanannya gak lewat tol segala, tapi tetep lewat perkotaan. Gue menikmati pemandangan sepanjang perjalanan, sambil bayang-bayangin gimana enaknya tinggal di sini. Daerahnya gak terlalu ramai, bersih, pedestrian lebar, rumah-rumahnya terlihat tua tapi terawat. Dan yang jelas, gak ada macet. Nyaman pokoknya.

 


Gue sengaja turun gak pas di deket pantai, tapi agak jauh biar bisa jalan di daerah pemukiman situ. Oya, gue udah siap-siap pake sweater + jaket dong. Namanya juga musim dingin, pasti beku kena angin di pantai ntar. Tapi ternyata sodara-sodara, it’s a bright sunny day. Matahari bersinar penuh, langit biru bersih tanpa awan, dan gak terlalu dingin. Untung bawa ransel, jadi sweater + jaket masuk ransel. Sialnya gue masih pake longjohn hahaha.

 

Meskipun winter, tapi karena gak terlalu dingin pantai terlihat cukup ramai. Di tepi jalan terlihat area parkir mobil yang cukup luas. Pantainya sendiri landai tapi gak terlalu panjang seperti di pantai Kuta. Pasirnya putih dan halus seperti di Nusadua. Dan saat lepas sepatu, pasirnya dingiiin. I looove loove looove this beach. Bayangin aja. Langit biru, pasir putih, debur ombak, burung camar, dan……gak panas yeaaaayyy. Nongkrong di tepi pantai sambil ngopi ternyata enak banget. Biasanya di kepala gue nongkrong di tepi pantai itu pasangannya cuma cocok sama bir dingin. Tapi karena hembusan angin cukup dingin, di sini kopi lebih cocok.

 


Menjelang matahari terbenam, gue balik lagi ke downtown naik bis lagi. Gue sampai di downtown sekitar jam 7 malam dan turun di dekat harbour. Gue masih penasaran untuk melintasi harbour bridge. Walaupun gak naik ke atas, tapi ternyata kita bisa juga menyeberang jembatan lewat pedestrian. Pemandangannya bagus juga. Dari atas jembatan, kota Sydney terlihat menyala di malam hari. Terlihat juga kapal-kapal cruise berseliweran di sekitar Opera House. Pedestriannya lebar, jadi banyak juga yang menggunakannya sebagai tempat lari pagi/sore/malam. Panjang jembatan kira-kira 1 km, tapi saat tiba di ujung udah males balik lagi hahaha.


Ya udah akhirnya naik kereta ke stasiun yang paling dekat dengan hotel, yaitu King Cross. Kereta di kota Sydney keren. Keretanya dua lantai, bersih, dan nunggunya gak pake lama. Harganya sedikit lebih mahal dibandingkan bus tapi lebih cepat sampai di tujuan karena gak pake muter-muter seperti bus. Di Sydney gak ada pemeriksaan tiket, tapi kalo pas kebetulan ada random check dan ketangkep, dendanya bisa bikin bangkrut lho hahaha. Oya, tiketnya pakai Opal Card juga ya.

Sebenarnya gue harus buru-buru balik ke hotel dan tidur, karena besok pagi-pagi sudah dijemput untuk jalan ke Blue Mountain. Apalagi si mbak travel agent udah bilang kalo terlambat akan langsung ditinggal. Tapi karena gue turun di King Cross Station, rasanya kurang lengkap kalo gak jalan sebentar di kawasan ini. King Cross sudah terkenal sebagai Red Light District di Sydney. Di sepanjang jalan terdapat banyak tempat hiburan malam khusus dewasa. Dari luar sih keliatan sepi tapi gak tau deh di dalam rame apa gak hahaha.

Setelah keliling kawasan, gue sempetin nongkrong sambil ngopi bentar sebelum kembali ke hotel dan langsung tidur.

Besok lanjut perjalanan hari terakhir ya di Sydney. Ciao

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s