10 hal yang sudah gak pernah lagi gue lakukan selama -/+ 10 tahun terakhir


10 hal yang sudah gak pernah lagi gue lakukan selama -/+ 10 tahun terakhir
(Written: Tuesday, September 17, 2013)

20130917-153840.jpg

1. Sisiran
Pertama kali gue memutuskan untuk botak saat di Jakarta adalah 2 Januari 2003. Dan sejak saat itu gue gak pernah lagi manjangin rambut sampai sekarang. Entah kenapa. Mungkin karena rasanya lebih ringan dan praktis. Dan terlihat muda :p
Tentu dengan sendirinya gak perlu sisiran kan? 🙂

2. Beli dan setel kaset
Dulu gue suka beli kaset, dapat hadiah kaset dari kuis radio, dan ngerekam sendiri lagu-lagu dari radio. Bahkan dulu pernah punya tape recorder yang ada 2 tempat kasetnya. Jadi kalo ada kaset temen yang bagus, tinggal rekam aja. Tapi gak dijual lho, Cuma buat konsumsi sendiri. Sekarang sih udah gak lagi. Udah ada mp3 soalnya. Mobil aja udah jarang yang pake tape yang ada kasetnya.

3. Main truf dan bridge
Saat kuliah dulu, main kartu rasanya jadi andalan untuk menghabiskan hari dengan teman-teman. Selain belajar tentunya *uhuk. Saat itu yang sedang trend di kampus adalah truf dan turunannya, bridge. Bahkan dimasukkan dalam cabang ‘olahraga’ permainan yang dipertandingkan di pekan olahraga jurusan. Gue juara satu waktu itu *uhuk lagi. Sekarang partner main truf dan bridge waktu itu udah entah nyebar kemana. Kangen juga sih kadang-kadang.

4. Nonton di PS
Awal-awal di Jakarta, sering banget nonton di PS. Waktu itu ada senior di kos yang suka ngajak nonton disana. Alasan utamanya adalah biar bisa liat artis hahahaha. Lumayanlah, pernah ketemu Alya Rohali, Cornelia Agatha, KD, dan Agnes Monica *yateruuuss Sekarang sih udah gak pernah nonton di PS. Gak tau juga sih kenapa.

5. Ke Gereja jam 6 pagi
Dulu paling rajin ke gereja tiap Minggu, ikut kebaktian jam 6 pagi di GPIB Immanuel Gambir. Maklumlah, masih polos, jarang nongkrong malam minggu, jadi kalo hari Minggu masih bisa bangun pagi-pagi dan langsung gereja. Sekarang lebih pilih sore ajalah, paginya puas-puasin tidur hahaha.

6. Lari pagi di Monas
Gak kebayang kalo dulu gue pernah rajin bangun pagi-pagi hari Sabtu dan pergi ke Monas naik Metromini hanya untuk lari pagi. Sekarang sih olahraganya di gym aja deh. Itu juga weekdays :p

7. Naik kereta api jarak jauh
Sebelum pindah ke Jakarta, orang tua gue tinggal di Surabaya. Jadi kalo ada kesempatan libur yang agak panjang, gue pilih pulang ke Surabaya. Waktu itu pesawat masih mahal, jadi pilihan yang paling affordable adalah naik kereta api. Karena udah kerja, jadi bisa lah pake kereta eksekutif. Sekarang harga tiket kereta sama pesawat beda tipis, jadi mendingan naik pesawat lah. Lagian orang tua gue juga udah pindah ke Jakarta sih, jadi gak pake acara pulang kampung lagi.

8. Nyetir di atas 120 km/jam
Nyaris 10 tahun lalu, tengah malam, pulang nongkrong dengan teman-teman, gue pernah nyetir di jalan tol dalam kota sampai kecepatan nyaris 160 km/jam. Pas turun ujan, gue kurangin kecepatan sampai cuma 80 km/jam, eh malah kecelakaan. Mobil sampai muter dua kali di tol gara-gara slip dan nabrak pagar pembatas tol. Untung sepi banget, gak ada kendaraan lain. Jadi gak sampe kenapa-kenapa. Mobil aja yang rusak berat dan ngabisin tabungan sampe puluhan juta karena gak asuransi 😦 Sekarang udah kapok. Nyetir paling tinggi 100 km/jam, itu juga kalo sepi banget dan di tol. Selebihnya yaaaaah cukup 60-80 km/jam. Makanya anak-anak kantor pada bete kalo gue yang nyetir. Gak sampe-sampe katanya hahahaha

9. Nyetir dalam waktu yang lama
Seperti sudah diceritakan di atas, selain naik kereta gue juga pernah nebeng temen pulang ke Surabaya naik mobil pas libur Lebaran. Tapi metode nebengnya aneh, gue yang nebeng, gue yang nyetir hahaha. Jadi gue nyetir lebih dari 12 jam karena berangkat subuh. Selain itu gue juga pernah nyetir lintas Sumatera sampai 10 jam per hari. Sekarang sudah gak pernah lagi. Tahun 2010 pernah bareng keluarga pergi ke Jatim bawa mobil. Maksimal gue nyetir 5 jam, abis itu diganti karena keburu ngantuk. Maklum udah berumur :p

10. Bikin email baru
Email yang gue pake sekarang ini ya email yang gue buat pas kuliah. Waktu itu bikin email sampe 5 biji. Tapi akhirnya yang langgeng ya cuma 2 aja. Dua-duanya providernya sama, Yahoo. Sisanya entah kemana. Lagian gue udah puas dengan layanan email yang ada sekarang. Males bikin-bikin email baru. Entahlah kalo nanti kena hack ya *ketok kayu 3x

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s