#childhood


#childhood
(Written: Saturday, February 9, 2013)

Beberapa minggu lalu di twitter lagi banyak hestek #childhood di TL. Trus gue ngetwit dua pengalaman masa kecil gue.

@bernardls: Naik Vespa ber-enam. Bokap nyetir, gue sama abang berdiri di depan, adek di tengah, nyokap gendong adek satu lagi #childhood *curiga truk

@bernardls: Pas SD-SMP gak gaul karena jarang banget ke kantin. Lha gak dapet uang saku. Hehehe #childhood #miris

Kok ada yg sampe DM nanyain bener apa kaga. Lha ya bener. Masa kecil gue ya begitu itu. I’m not that drama lah hahaha.

Keluarga gue waktu itu memang bukan keluarga miskin dan papa sampe gak bisa makan. Tapi juga gak bisa dikatakan mampu untuk bisa beli mobil dan ngasi uang saku bulanan/mingguan/harian ke anak-anaknya. Ya cuma cukup untuk kebutuhan pokok aja. Bayangin aja, bokap gue cuma pegawai biasa yang lulusan SMA, dan punya anak 4 yg beda umurnya deket-deket banget. Buat bayar sekolah (dan kelak kuliah) kan lumayan empot-empotan tuh.

Bokap dulu punya Vespa yang sampe kelak dijual gak pernah keliatan butut. Kata nyokap gue bokap kadang2 keliatan lebih sayang sama Vespa-nya dibanding istrinya. Vespa aja dimandiin tiap hari, istrinya malah ngga hahahaha.

Abang gue ke gue cuma beda 1,5 tahun. Gue ke adek gue beda 1,5 tahun. Adek gue ke si bungsu beda 3,5 tahun. Jadi pas abang gue umur 10 tahun, gue 8,5 tahun, adek gue 7 tahun, si bungsu 3,5 tahun. Jadi kalo mau jalan bareng (bokap punya tradisi ngajak makan keluar minimal sebulan sekali) ya komposisinya seperti yang gue twit. Bokap yang nyetir, abang dan gue berdiri di depan (kalo Vespa kan depannya ada ‘ruang’ buat berdiri), adek gue duduk di tengah, di belakang nyokap duduk sambil gendong si bungsu. Berenam!! Untunglah polisi jaman itu lebih ‘pengertian’. Sekalipun kami gak pernah kena tilang waktu itu hehehe. Pas udah gedean ya terpaksa sebagian naik becak atau sepeda, udah gak muat di Vespa soalnya hahahaha.

Soal uang saku, ada penjelasannya juga. Jadi dulu pas SD gue dan sodara2 gue sekolah di sekolah Katolik. Salah satu yang paling mahal di kota gue. Kenapa ortu nekat nyekolahin kami di sekolah mahal? Alasannya, karena sekolah Katolik itu terkenal dengan disiplinnya yang luar biasa. Dan ortu gue maunya anak-anaknya punya dasar pendidikan yang paling baik. Makanya semua anaknya disekolahkan di sekolah Katolik (yang mahal itu). Kalo sudah lulus SD silakan bersaing masuk SMP-SMA Negeri dengan modal NEM yang bagus.

Nah, menyekolahkan anak di sekolah mahal pasti mahal juga ‘harga’ yang harus dibayar. Selain uang sekolah, ada biaya-biaya lain (buku, seragam, iuran perpustakaan, dll, dll) yang juga ‘premium’. Ya terpaksa alokasi budget bulanan habis buat biaya sekolah itu. Mana ada lagi sisa buat uang saku? Yang penting cukup makan di rumah, kalo mau ya bawa bekal dari rumah. Gue sih malu dan males, paling bawa minum aja hahahaha.

Sekolah mahal identik dengan anak-anak orang kaya. Bener. Harga-harga makanan di kantin juga udah lebih mahal dari sekolah lain. Kalo pas istirahat semua pada kabur ke kantin, ya gue di kelas aja. Kalo mereka udah kelar trus lanjut main (kasti, gobak sodor, bentengan), baru gue gabung lagi. Kelar main, haus, yang laen ke kantin lagi, gue masuk kelas ambil botol minum. Bete? Ya iyalah…tapi mau gimana lagi? Minder? Ngga juga sih. Biasa aja waktu itu. Well, mungkin dikit hahaha.

Teman-teman lama gue pasti taunya gue kuper, gak gaul, dan pendiam. Hahahaha. Lha gimana lagi? Kalo gaul sama mereka, nanti gue makin minder. Mending kalo cuman minder. Kalo iri dan dengki berlebihan, kan bisa fatal. Trus gue anak kecil bisa apa? Defense mechanism gue adalah gue berusaha punya sesuatu yang lebih dari yang temen-temen punya. Ya gue terpaksa harus lebih pinter dari mereka.

Temen-temen SD gue sebagian besar baik sama gue. Tapi seperti sinetron, selalu ada tokoh antagonis di sekolah. Percaya atau ngga, ada yang membully dengan bilang ‘ekonomi lemah’ terang-terangan ke gue di depan anak-anak lain entah apa masalahnya (mungkin itu cuma gara-gara rankingnya kalah jauh dari gue hahahaha). Mau ditonjok kok ya anak perempuan, mau dibiarin kok ya tersinggung (hey, you know who you are). Tapi gak ada pilihan, lha wong memang bener ekonomi gue lemah dibanding dia yang bokapnya punya toko dan udah sering keluar negri hahaha.

Pas SMP mau ke SMA ekonomi keluarga udah mulai sedikit membaik, dan udah mulai dapat uang saku bulanan (yang tetep aja gak cukup hahahaha). Sekolah kalo gak jalan kaki ya naik sepeda. Ngerokok? Boro-boro hahahaha. Mending buat jajan daripada rokok.

Kalo sekarang diceritain seolah-olah berat banget ya hidup gue waktu itu. Kalo pas dirasakan saat itu ya biasa aja sih. Tapi toh bisa lewat semua. Kalo mau berandai-andai, jika saat itu hidup gue baik-baik aja, mungkin sekarang malah jadi ancur-ancuran. Who knows…? So, Thank God for my childhood 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s