Bangkok, Jalan-Jalan Colongan


Bangkok, Jalan-Jalan Colongan
(Written: Sunday, Februari 10, 2013)

Sebenarnya ke Bangkok udah agak bosen sih ya (iya, emang gue sok :p). Tapi berhubung dapat tugas kerja kesana ya terpaksa nurut. Tetep, pake extend, gak mau rugi hahaha. Sebenarnya sih ngarep dapet tugas kerja ke New York *ditoyor

Karena kurang kerjaan, sambil nunggu boarding di airport, gue teringat beberapa hal selama di Bangkok. Ya gue tulis lah. Namanya juga short trip, kalo kurang bener ya monggo dikoreksi.

Di Bangkok iklan property kebanyakan dikasi harganya, jadi kita tau diri. Property kebanyakan mahal, apartemen satu kamar di tengah kota harganya sampe 5 juta baht, atau sekitar 1,6 miliar rupiah. Bandingin dengan Jakarta yang masih bisa dapat 500-600 jutaan.
Akibat banjir besar 2010 yang lalu, sekarang banyak iklan perumahan yang ditambahi embel-embel ‘bebas banjir’

7/11 di Bangkok gak ada tempat nongkrongnya kayak di Jakarta. Jadi gak dibanjiri sama ABG2. Disini 7/11 mirip Alfamart aja gitu. Tapi gak jual CD musik sih kayaknya

Soal hak asasi manusia, mungkin di Bangkok lebih dihargai dibanding di Jakarta. Contohnya, waria diperlakukan sama di Bangkok. Mereka bisa kerja di bidang apa saja, termasuk di hotel, mall, bank, dll. Orang juga gak memperlakukan mereka seperti ‘makhluk’ aneh. Biasa aja seperti orang-orang lain.

Di Bangkok lebih banyak bule dibandingkan Jakarta. Mungkin karena lebih banyak perusahaan Eropa/Amerika yg membuka headquarter untuk area Asia Pasifik disini. Atau jangan-jangan emang orang bule sekarang cenderung ke Bangkok dibandingkan ke Jakarta? Dari dulu kaleee…

OOT dikit. Bule itu gak selalu kaya lho. Di Bangkok beberapa kali liat bule yang ngamen di pinggir jalan. Konon mereka ini bule-bule backpacker yang keabisan duit buat ongkos pulang ke negaranya.

Secara umum orang Indonesia lebih mendingan bahasa Inggrisnya. Di Bangkok diperburuk dengan suara cemprengnya itu. Ini yang bilang colleague gue lho. Tapi orang2 lokal yang kerja di perusahaan Eropa/Amerika bahasa Inggrisnya sangat bagus dan jelas, dan yang penting gak cempreng. Logat sih masih khas

Di Bangkok mobil sekelas Corolla Altis dan Camry mah jadi taksi udah biasa. Padahal di Indonesia jadi mobil lumayan mewah. Mungkin karena disini lebih murah harganya, maklum produksi lokal Thailand

Di pinggir2 jalan di Bangkok banyak jual makanan yang murmer dan enak. Kebanyakan sih haram karena pake babi. Para penjualnya parkir mobil ya di pinggir jalan itu. Rata2 mobilnya double cabin macam Hilux, Dmax, atau Triton.

Kalo nyari makanan halal sih agak susah di Bangkok. Fast food semacam KFC & McD juga gak bisa dijamin kalo ayam & sapinya dipotong sesuai aturan agama. Kalo ke restoran, gak yakin juga dapur dan alat masaknya dipisah. Paling ya nyari restoran muslim, yang memang agak jarang disini. Kalo niat nyari sih konon di sekitaran mall Asiatique banyak restoran muslim

Macet dan polusi sih sama aja dengan Jakarta. Pedagang kaki lima juga sama banyaknya. Pejalan kali yg nyebrang seenaknya? Ya sama aja dengan Jakarta. Transportasi umum? Ini Bangkok jauuuh lebih baik. Khususnya BTS & MRT. BTS tarifnya berkisar 20-40 Baht deh (6 ribu-12 ribu rupiah) tergantung jarak. Selebihnya bisa naik bis atau jalan kaki. Soal transportasi mudah2an bentar lagi Jakarta bakalan nyusul dan jadi lebih baik. Ngomong-ngomong soal taksi. Di Bangkok lebih transparan lho. Tarif per km ditulis, tarif kalo macet ditulis, biaya2 yg harus ditanggung penumpang juga ditulis. Semuanya jelas.

Dengan luas hampir 2x Jakarta dan jumlah penduduk yang hampir separuh Jakarta, Bangkok sebenarnya lebih sepi. Tapi di beberapa pusat hiburan, ramenya ngalahin Mangga Dua pas weekend

Sopir-sopir di Bangkok jauh lebih sabar dibandingkan di Jakarta. Namanya macet, naik turunin penumpang seenaknya, parkir pinggir jalan, dll sama aja parahnya dengan di Jakarta. Tapi jarang banget tuh kedengaran orang pencet-pencet klakson gak sabaran atau ngumpat-ngumpat gak jelas. Gue yang jadi penumpang malah pengen tereak-tereak sama sopir tuktuk yang berhenti seenaknya hahahaha.

Mall di Bangkok sih biasa aja. Jauh lebih bagus Senayan City atau Grand Indonesia. Harga juga sama aja kalo di mall. Ada yg bilang kalo ke Chatucak (weekend market) harganya lebih murah. Ya sama aja kalo mau berpanas2 keringetan ke Pasar Uler juga bisa dapet yang murah. Bedanya, di Bangkok ribuan kios dikumpulin jadi satu, jadi lebih banyak pilihannya

Kalo dibilang cakep2 ya relatiflah. Menurut gue sih cakepan orang2 di Jakarta. Tapi di Bangkok memang lebih modis sih. Berani dandan kalo gue bilang. Gak laki gak perempuan pake baju super ketat gak peduli bentuk badan. Trus bisa tiba2 di jalan ketemu cewek pake sepatu boot tinggi dan jaket bulu2, tadinya gue kira mbak Vena hehehe. Rambut juga disisir kayak baru kena angin topan. Warna baju juga bisa shocking pink atau ijo elektrik. Tapi mereka pede aja gitu jalan atau naik kereta.

Makan di pinggir jalan di Bangkok ini emang gak bisa dibilang bersih sih ya tapi kayaknya sehat karena gak pake micin. Micin-nya diletakkan di meja bareng lada, garam, cabe. Jadi kalo mau pake ya ambil kalo mau sehat ya gak usah. Gue? Ya pake dong pastinya hahaha

So far yang paling mengganggu di Bangkok adalah tempat sampah. Jarang banget ketemu tempat sampah. Di mall aja susah nyarinya. Di mall Jakarta tempat sampah ada di semua ujung eskalator. Di jalanan Jakarta juga banyak. Di Bangkok mah kaga. Memang jadinya agak jorok juga sih

Di Bangkok ini tipe mukanya terbagi tiga. Kecina-cinaan, keindia-indiaan, dan kemelayu-melayuan. Yang asalnya dari Thailand bagian utara mirip Cina, yang asalnya dari Thailand bagian selatan mirip Melayu, sisanya mirip India. Ya gitu deh…

Di pinggir jalan daerah Silom ini banyak pedagang kaki lima yang jualan segala macam barang. Dari makanan, kaos, souvenir, tas & baju merk KW, DVD bajakan, bokep, sampe ke alat bantu sex!!! Yang jual diri juga banyak. Baik dirinya sendiri maupun diri orang lain :p

Apa sih yang di Bangkok ada tapi di Jakarta gak ada? Wisata sex? Aaah, banyak juga sih di Jakarta. Pada sembunyi-sembunyi aja. Di Bangkok mah bebas. Konon sih malah dilegalkan sama pemerintahnya. Lumayan tambahan pajak. Di Jakarta? Bayar pajak juga sih, tapi gak resmi :p

Walaupun kemana-mana pilih naik BTS atau jalan kaki, tapi kalo mau ke airport, gue sih pilih naik taksi. Maklum, semangat jalan-jalan udah abis, kan mau pulang. Dari tengah kota (Area Silom) naik taksi kira-kira 40 km ditempuh dalam waktu 45 menit. Kalo hari kerja pas jam pulang kerja katanya bisa kena macet, jadinya bisa 1,5-2 jam. Kalo pas lancar tarif taksinya sekitar 250 Baht + bayar tol 70 Baht. Totalnya kira-kira 100 rb-an.

Oya, jangan tanya soal airport. Svarnabhumi di Bangkok menang jauh deh. Cengkareng gak ada apa-apanya. Tapi konon Cengkareng mau dibangun. Mudah-mudahan jadi jauh lebih baik ya.

Mau nanya soal wisata sex di Bangkok? You think…?? :p

5 comments

  1. bang,
    ane lagi rencana mau kerja disana, setaun di bangkok (training) trus balik ke jkt,
    karna ini pertama kali ane trip ke luar, ajarin dong step by step nya, dari bandara trus sampe disana.

    sebagai info ini alamat nya :

    UBE Group (Thailand)

    Head Office:
    Floor 18 Sathorn Square Office Tower,
    98 North Sathorn Rd. Silom, Bangrak,
    Bangkok. 10500,
    Tel: +66 (0) 2206-9300
    Fax: UCHA (Caprolactam) Marketing +66 (0) 2206-9313
    UCHA (Nylon) Marketing +66 (0) 2206-9316
    RFT Marketing +66 (0) 2206-9313
    TSL Marketing +66 (0) 2206-9315

    ane ditawarin salary 20-26 jt. make sense ga idup di bangkok, secara mungkin 6 bln pertama keluarga tetep di Indo (mesti kirim2 duit) baru kemudian nyusul.

    makasih banyak bang

    Like

    1. Gampang, dari airport naik taksi aja ke Sathorn. Kira2 abis 400-500 Baht.

      Soal gaji, tergantung gaya hidup lah. Kalo itu semua udah termasuk bayar sendiri sewa apartemen dan sekolah anak ya cukup sih tapi pas-pasan. Kecuali kalo dibayarin perusahaan.

      Like

    2. Hallo Mas Daus,

      Boleh tanya ttg kerja di UBE soalnya saya juga dapet tawaran disana?
      apa mas sudah join di sana?

      Thanks,

      Alex

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s