Angga


Angga
(written: Monday, October 24, 2011)

Nama gue Angga. Tapi anak-anak pada manggil Gaga. Masih kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta di Jakarta. Secara fisik gue biasa aja, tinggi dan pakai kacamata. Kata temen-temen gue, ehm… gue orangnya baik, perhatian, lucu, pinter dan menyenangkan. Sampai sekarang gue belom punya pacar. Buat gue sekarang, pacar malah bikin ribet. Bikin ngga bisa focus.

Gue kos di deket kampus, jadi kalo ke kampus tinggal jalan kaki. Kebetulan Ibu kos gue punya warung, jadi gak susah buat nyari makan. Bersih dan rasanya enak. Harganya juga gak terlalu mahal. Cocok lah buat anak kos seperti gue.

“Ga, temenin gue makan yuk. Gue yang traktir. Tapi abis itu lo bantuin gue bikin tugas yang kemaren ya.”

Itu Diah. Cakep, tajir, tapi rada males. Maunya dibantuin melulu kalo ada tugas, gak mau ngerjain sendiri. Dia akan selalu bayar orang yang bantuin dia dengan traktiran. Kata teman-teman, dia sebenarnya naksir sama gue, tapi gengsi soalnya dia bilang level gue beda sama dia. Ya gak papa lah, lumayan bisa ngirit makan siang.

“Ga, ntar sore jalan yuk. Pengen nongkrong di mall nih. Tapi kamu yang nyetir ya. Bisa bawa mobil matic kan? Hari ini aku bawa mobil mamaku, soalnya mobilku masuk bengkel, kemaren diserempet motor. Dasar kampungan emang tuh orang. Eh kamu ganti baju yang agak rapian ya ntar. Punya, kan?”

Itu Annisa. Tajir banget, katanya sih bokapnya anggota DPR. Konon dia rajin ngirim parcel ke dosen-dosen. Trus rajin juga ngedeketin para asisten, jadi nilainya bagus terus. Dia pernah terang-terangan bilang suka sama gue, tapi terus terang gue ilfil liatnya. Berasa semua bisa dibeli sama dia. Tapi kapan lagi gue bisa jalan-jalan ke mall dan nongkrong gratis di tempat-tempat mahal.

“Halo Ga, kemana aja sih gak pernah ngasi kabar? Gak punya pulsa? Bilang dong, ntar gue isiin. Eh, Sabtu kita ke Bandung yuk. Kebetulan gue sekalian ada show di Bandung. Ntar gue jemput ke kos lo. Udah, gak usah mikir lama-lama, ntar gue yang tanggung semua, lo nemenin gue aja”

Yang itu Nina. Dia model. Katanya udah go international segala, tapi herannya gue blom pernah sekalipun liat iklan yang ada gambarnya dia. Entah model apaan gue juga gak tau. Cantik, tinggi dan charming. Sering ngajak gue ke party-party sosialita gitu deh. Yah, itung-itung memperluas pergaulan. Siapa tau ada yang naksir gue.

“ Ya ampun Angga, hari gini masih pake hape kayak gitu. Kan kita jadi gak bisa BBM-an. Kamu pake hape-ku aja ya. Aku ada yang lain kok di rumah”

Yang itu Dini. Cakep juga, tajir juga, tapi gue gak sreg sama gayanya. Sok banget. Dia suka menilai orang dari apa yang dipake. Tapi gak papa juga sih, kan lumayan bisa ganti hape, biarpun bekas, tapi masih bagus kok.

“Lagi ngapain, Ga? Ntar malam makan yuk. Gue barusan dapat kiriman dari kampung nih. Gue yang traktir, tenang aja. Gak bakalan abis kok. Kalo abis ntar gantian gue minta traktiran dari lo hahahaha”

Itu Rara. Cewek tomboy anak teknik. Kosnya beda tiga rumah dengan kos gue. Kami sering nongkrong bareng di kantin kampus. Anaknya seru dan apa adanya. Gak pake jaim, gak pake sombong. Dia suka traktir gue kalo abis dapet kiriman dari kampung, tapi kalo udah akhir bulan sering keabisan duit dan gantian minta traktir. Kami sering nongkrong di kantin kampus. Dia sering ngomongin cewek-cewek tajir tadi. Kata dia, orang-orang kaya itu pada belagu. Gue suka sama dia. Tapi…. apa dia mau ya jadi pacar gue.

Gue melirik ponsel butut di tangan, ada tiga SMS baru.

“Angga, kemana aja sih kamu? Sibuk ya kuliahnya? Kapan kita ketemu lagi?”

“Angga, weekend ini kamu ada acara apa?

“Dear, I had great time yesterday. Kamu hebat”

Yang pertama dari Tante Wina, ibunya Dini.
Yang kedua dari Mbak Sari, ibunya Nina (iya, dia selalu minta dipanggil Mbak)
Yang ketiga dari Tante Diana, ibunya Diah.

Yah, mereka memang klien gue. Yang membiayai kuliah gue selama ini. Gue punya yang mereka perlu, mereka punya yang gue perlu. Klop, kan?

Lalu terdengar dering telepon.

“Halo, Angga. Nanti malam jadi kan? Jam 7 di tempat biasa ya”

Itu klien gue yang satu lagi. Ayahnya Annisa.

8 comments

  1. “Itu klienku yang satu lagi. Ayahnya Annisa” – dari awal pake gue, kenapa diakhiri dengan aku? Bahkan sama si Rara yg ditaksir aja penjelasannya pake gue. Apakah ayahnya Annisa ini “jauh” lebih dari sekedar klien?

    Aaah, pasti typo aja kan?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s