Pertama Kali Ke Luar Negeri: KOREA


Seperti pernah gue ceritain secara singkat di sini, pertama kali gue jalan-jalan ke luar negeri itu ke Korea, dapat hadiah dari kantor. 

Jadi pas pertama kali kerja di kantor yang lama, gue masuk di departemen marketing yang salah satu kerjaannya adalah bikin marketing strategy untuk support penjualan. Program andalan saat itu adalah bikin program insentif ke customer yang hadiahnya uang dan paket tour. Program ini menang lho jadi juara 2 marketing program se Asia Pasifik. Dan bisa boost sales lebih dari 25% dari kondisi normal. Pekerjaan ini sangat menyenangkan namun berat. Mulai memperjuangkan proposal, presentasi program ke customer, menghitung poin, menentukan pemenang, sampai mempersiapkan keberangkatan (vendor pitching, ngumpulin paspor pemenang untuk pembuatan visa, briefing, sampai mengontrol kondisi peserta trip dari jauh kalau ada masalah). 

Gue mulai membangun mimpi untuk jalan-jalan ke tempat-tempat menarik di seluruh penjuru dunia adalah pada saat pertama kali pitching travel agent untuk hadiah pemenang program ini. Gue berharap, sebagai penanggungjawab program, akan pergi mendampingi pemenang. Tapi sayangnya aturan yang berlaku di perusahaan saat itu gak demikian. Orang kantor yang diberi tugas mendampingi pemenang digilir dari yang posisinya tinggi atau senior. Maklum kan ini program baru. Dan gue juga anak baru. Kalo nunggu giliran ya ntar 10 tahun lagi kali baru dapat, itupun kalo programnya masih ada hahaha. Apalagi pada tahun ketiga gue pindah dari departemen marketing dan ada orang lain yang melanjutkan program tersebut. Namun entah dengan pertimbangan apa, pada saat gue dipindahkan kok manajemen malah nyuruh gue jalan untuk mendampingi pemenang. Agak kaget juga sih, mungkin pelipur lara atau ucapan terima kasih hahaha. Gue disuruh ke Korea. Yuhuuu…

Mendampingi‘ itu gak seindah bayangan. Jadi karena ini trip untuk customer, di mana customer adalah RAJA (dan RATU), maka tugas utama bukan jalan-jalan, melainkan melayani customer. Dari mulai membantu pembagian kamar, mengatur trip tambahan selama di Korea, memantau (baca: mengabsen) peserta jangan sampai ada yang tertinggal, kadang-kadang membangunkan peserta yang ketiduran, mencarikan makanan kalau peserta ada yang gak bisa (atau gak mau) makan makanan yang disediakan, sampai bertanggung jawab sebagai representative perusahaan saat ada masalah di imigrasi. But still, I tried to always look at the bright side. It’s my first overseas trip! 😁

Maret 2005 Korea masih dingin karena baru mulai transisi ke musim semi, jadi gue harus cari pinjaman coat, maklum waktu itu kayaknya blom rela beli barang yang bakalan cuma dipake sekali-sekali. Untungnya bos gue nawarin ya gue pinjem aja walaupun kegedean hahaha. Masalah berikutnya datang pas pengurusan visa. Walaupun sudah ada statement letter dari perusahaan bahwa semua pengeluaran peserta selama di Korea akan ditanggung oleh perusahaan, namun entah kenapa kedutaan tetap meminta peserta melampirkan bukti rekening pribadi 3 bulan terakhir. Itulah saat hubungan gue dengan salah satu bank terputus selamanya. Pada saat itu kebetulan buku tabungan gue habis, kalo mau perpanjang harus ke cabang asal di Surabaya, dan saat minta print rekening koran si customer service bilang ‘maaf, Pak, kita gak bisa print karena online system hanya berlaku bagi customer prioritas kami. Kebetulan rekening Bapak cuma ada sekian-sekian jadi belum termasuk customer prioritas‘ sambil memandang gue dengan hina (ngggg ini persepsi gue aja sih waktu itu hahahaha). Saat itu juga gue langsung tarik semua uang gue di bank tersebut dan berjanji tidak akan membuka rekening lagi di bank tersebut selamanya. Lebay sih, tapi sampai sekarang emang gue gak tertarik buka rekening atau bikin kartu kredit bank tersebut hahahaha. 

Gue bilang ke bos gue kalo gue nyerah dan minta diganti orang lain aja karena gak bisa memenuhi salah satu persyaratan visa. Tapi dengan lobbying yang luar biasa dari pihak perusahaan ke pihak kedutaan, akhirnya visa bisa diapprove dengan hanya melampirkan print out transaksi sama sebulan dari web bank tadi. Well, jadi juga gue ke luar negeri hahaha. 

Udah lumayan anget sih ini, cuma -0.5 C
Ada banyak hal menarik yang gue temukan, alami dan pelajari selama trip ini:

1. Nginep di resort yang konon waktu itu termasuk salah satu yang paling terkenal di Korea karena dipake sebagai lokasi syuting Winter Sonata. Gue sampe beli vcd drama Korea ini pas pulang ke Indonesia cuma buat pamer ke keluarga gue sambil nunjukin lokasi selama gue di sana hahahaha alay banget emang.

2. Orang-orang di resort itu bilang kalo rombongan kami sangat beruntung. Saat itu bulan Maret, salju sudah mulai mencair karena sudah masuk musim semi, tapi pagi pertama gue di sana hujan salju turun dengan lebatnya sampe gue kegirangan dan lari-lari di luar kayak orang gila cuma pake kaos tidur dan celana jeans. Biarin dibilang alay, I was so happy 😁😁. Abis itu demam trus sama salah satu peserta dikasi obat yang manjur banget jadi bisa langsung ikutan belajar ski siangnya hahaha. 

Ini di resort tempat syuting Winter Sonata itu
3. Walaupun di quotation dari travel agent tertulis ‘sudah termasuk semua tip‘, jangan pernah terkecoh. Semua artinya belum termasuk tips untuk tour guide baik lokal maupun yang dari Indonesia. Oya, dari Indonesia ada tour guide yang menemani dan selama di Korea ada tambahan lagi tour guide lokal, seorang wanita Korea yang menarik dan bisa berbahasa Indonesia. Mereka ini somehow mengharapkan tips. Kebetulan ada salah satu Ibu peserta tour yang ngasitau karena dia sering ikut tour. Jadi si Ibu itu dan suaminya bantuin gue untuk ngumpulin duit dari masing-masing peserta untuk tips buat semua tour guide. Ada yang nolak ngasi sih ya gak dipaksa, namanya juga tips.

4. Orang Korea kebanyakan gak secakep yang ada di film-film. Konon yang cakep-cakep itu operasi plastik, dan ini biasa dilakukan kok di Korea. Tapi satu yang gue saksikan sendiri, di Korea hampir semua wanita kulitnya bagus banget. Kata si tour guide lokal, itu karena mereka terbiasa makan sayuran (kimchi) dan ginseng sejak kecil. Selain itu udara di Korea masih bagus dan tidak terlalu banyak polusi, makanya kulit mereka sangat terawat.

5. Gue juga baru tau kalo ikut tour itu pasti ada acara mampir-mampir ke tempat belanja khas Korea. Karena ada insentif khusus bagi driver dan tour guide kalo pengunjung yang dibawanya belanja di toko tersebut. Yang ngeselin adalah banyak banget mampirnya, toko ginseng, toko teh, toko perhiasan, toko coklat, toko kosmetik, dll dll. Padahal udah ada agenda belanja sendiri di ‘Mangga Dua’-nya Seoul. Duh…

6. Main ski itu susah hahaha. Sepatunya berat, jaketnya berat, celananya berat, tapi menyenangkan banget walaupun jatuh berkali-kali. Diajarin cara jatuh yang benar, cara berdiri lagi kalo jatuh, cara memegang stick saat melaju, cara berbelok, dll. Menjelang pulang, dari 30-an peserta cuma ada 5 orang yang berani naik ke atas dan meluncur turun ke bawah sambil ski. Gue salah satunya. Gue cuma bilang berani ya, bukan berarti bisa hahahaha.

Ini baru pake kostum doang, blom kebanting-banting parah di salju 😂
7. Salah satu makanan yang paling diingat adalah ayam ginseng. Jadi ayamnya dimasukkan utuh-utuh di dalam nasi trus dimasak bareng. Enaaak deh. Rasanya mirip nasi hainam ayam gitu. Trus minumnya soju ginseng. Berhubung termasuk anggota rombongan yang paling muda, jadi yang tua-tua pada ngasi sojunya ke gue. Lumayan buat anget-anget sama goyang-goyang dikit pas pulang huahahahahaha.

8. Di Korea ini juga pertama kalinya diajarin makan daging bakar-bakaran gitu yang cara makannya dibungkus dulu dengan daun lalapan trus dimakan pake bawang putih bakar. Enak sih, tapi mulut bau bawang putih seharian. Euuwww…

9. Entah kenapa di Korea hampir semua restoran cenderung menyediakan sumpit dari besi. Beda dengan restoran di negara lain yang sumpitnya dari kayu atau bambu atau plastik. Sumpit besi ini agak susah juga sih pakenya. Licin gitu, jadi pas jepit makanan sering jatuh lagi ke piring 😂.

10. Yang dimaksud ginseng itu sebenarnya akarnya. Akar ginseng itu makin tua umurnya makin besar khasiatnya dan makin mahal harganya. Bisa sampe ratusan juta lho. Jadi kalo ada yang jual ginseng murah banget (misalnya kopi ginseng) itu pasti ginseng yang masih muda yang gak ada khasiatnya, atau malah bukan akarnya, melainkan cuma bagian dari pohon ginseng, bisa batangnya atau daunnya.

11. Di Seoul internetnya cepet banget. Itu wifi di hotel lho. Memang konon koneksi internet di Korea Selatan ini paling cepat di dunia.

12. Di satu malam ada beberapa tamu yang malam-malam keluar hotel bareng satu tour guide untuk acara optional nonton show kabaret untuk orang dewasa. Gue diajakin sih, tapi berhubung bayarnya mahal (hampir 2 juta kalo gak salah inget) gue bilang aja pengen istirahat. Sampe sekarang gue masih penasaran yang dimaksud show kabaret dewasa itu kayak gimana ya? 😁

13. Karena ini pertama kalinya gue naik pesawat lebih dari 2 jam, sepanjang penerbangan rasanya sayang kalo mau tidur. Ganti-ganti film dan bolak balik minta minum + wine (ini diajarin sama Bapak-Bapak di sebelah hahaha). Kebetulan ada temen yang nitip kaleng Coca Cola pake Bahasa Korea, jadi pas pula gue minta ke pramugari yang kebetulan orang Indonesia. Eh gue dikasi kaleng Coca Cola berbahasa Korea plus bonus beberapa kaleng yang berbahasa lain (Belanda, Jerman, lupa satu lagi).

14. Jalan-jalan ikut paket tour dengan banyak orang itu gak enak, gak bebas. Semua diatur, dibatasi waktunya, harus nunggu, dan isinya belanja melulu. Sekarang kalo gak terpaksa (misalnya ke Holyland), gue gak mau ikut paket tour. Paling kalo lagi males ribet ya ikutan land tour di satu tempat (misalnya Blue Mountain trip). Atau kalo lagi ada rejeki ya arrange private tour aja untuk berdua atau bertiga. 

Pake coat pinjeman dari Pak Bos
Itu pengalaman pertama gue ke luar negeri. Kalo kalian gimana? Cerita di komen dong 😀

Di depan patung Buddha raksasa di Mount Sorak
PS: maap potonya muka gue semua, maklum udah 12 tahun yang lalu jadi foto-fotonya entah di mana. Yang ada ini nyomot dari private album di FB 😂😂

8 comments

  1. Aku pertama kali ke LN juga gratisan karena menang lomba. Pertama kali juga ngerasain nginep di bandara T3 karena jadwal penerbangan dari Palembang gak cocok sama penerbangan ke Bangkok. *mau ke LN kok ya ngenes amat ya hehe.

    Tapi emang perjalanan yang mengesankan.

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s