Family Trip: BANGKOK


Beberapa minggu yang lalu nyokap tiba-tiba ngajakin liburan bareng. Trigger-nya gara-gara gue ada beberapa kali business trip ke BKK dan sering cerita ke mereka. Kebetulan akhir bulan April gue ada business trip lagi ke BKK dan kebetulan Seninnya libur, jadi nyokap punya ide ajaib untuk liburan ke BKK. Alasannya udah lama gak liburan bareng. Kebetulan family trip terakhir itu tahun lalu ke Bali dan tahun sebelumnya ke Singapura. Walaupun sadar Bangkok panasnya minta ampun di bulan-bulan itu, ya gue OKE OCE aja. Asal mereka segera urus semuanya sebelum mepet. Gue yang handle semua urusan di BKK (hotel, itinerary, makan, transportasi), dan tugas mereka cuma nyampe di Bangkok aja hahaha. Dimulailah proses yang bikin deg-degan dari mulai ngumpulin siapa aja yang jadi ikut, ngurus paspor yang udah pada mati, sampe beli tiket yang harganya naik terus. 

Karena rombongan dari Jakarta berjumlah lumayan besar, 5 dewasa dan 4 anak-anak, pasti ribet persiapannya. Makanya gue nyuruh beli tiket pesawat yang berangkat Jumat siang dan jalan dari rumah pagian. Jadi gak ribet nanti di airport karena mepet. Gue juga ngasi alamat hotel dan nyuruh mereka dari airport langsung ke hotel. Pulangnya terpaksa naik pesawat pagi karena yang sore harganya udah minta ampun tingginya. Jadi praktis cuma punya waktu 2 hari full untuk menikmati Bangkok. 

Airport-hotel ditempuh kurang lebih 2 jam. Normalnya sih gak sampe sejam, tapi berhubung Jumat sore dan long weekend, jadinya macet. Apalagi hotelnya ada di Siam, salah satu jantung kemacetan Bangkok. Sebenarnya dari airport bisa naik kereta atau taksi (reguler dan online), namun karena rombongan baru pertama kali ke Bangkok (gue kan nunggu di hotel), rombongan besar dan bawa anak-anak, akhirnya diputuskan sewa mobil besar berkapasitas 10 orang + beberapa koper. Kalo dari airport ke hotel harga sewanya 1300 THB, kalo dari hotel ke airport 1600 THB, lebih mahal karena sewanya lewat agent di hotel. 

Kebetulan hotel berada di pusat kota (Siam) tepat di bawah BTS Station (National Stadium), jadi deket ke mana-mana. Mengingat waktu yang terbatas (hanya 2 hari) dan bawa anak-anak, maka gue buat itinerary gak terlalu padat, cuma sightseeing (for Bangkok first timers) dan belanja buat ibu-ibu 😂😂. Setelah interupsi sana sini, akhirnya ini final itinerary-nya plus perkiraan biayanya (1 THB = 400 IDR)





Untuk penghematan, rombongan naik taksi ke mana-mana. Kok penghematan? Iya, soalnya biaya taksi di Bangkok gak terlalu mahal, jadi untuk rombongan besar total harga jadi lebih murah dibandingkan naik BTS/MRT yang dihitung per orang. Contohnya, kalo naik BTS biaya per orang 25 THB, kalo 10 orang jadi 250 THB, sementara kalo naik 2 taksi gak nyampe 200 THB, dan gak terlalu banyak jalan kaki. Maklum, ada anak-anak 😅. 

Tapi, untuk memberi pengalaman kepada keluarga, pas pergi ke Platinum gue ajak rombongan naik BTS. Gue ajarin cara beli tiket, masuk ke dalam stasiun, nunggu kereta, manner di dalam kereta, dan keluar stasiun. Seperti biasa, biar tiket gak ilang dan jadi masalah pas keluar stasiun, setelah rombongan masuk satu-satu, tiket gue kumpulin trus dibagi lagi pas mau keluar stasiun 😂😂😂


Beberapa hal yang menjadi perhatian selama family trip:

1. Di bulan April-Mei Bangkok sangat panas, jadi usahakan banyak minum. Bawa botol minum di tas kalo perlu. Dan kalo gak terlalu berat usahakan bawa topi atau payung lipat. Bawa baju ganti juga, khususnya buat anak-anak. Kasian kalo baju sampe basah, bisa masuk angin ntar.

2. Masuk ke Grand Palace gak boleh pake tank top dan celana pendek. Kalo udah terlanjur nyampe di sana, beli aja celana panjang murah atau selendang di toko-toko souvenir di sekitar lokasi, harganya sekitar 100 THB.

3. Grand Palace, Wat Pho (Sleeping Buddha), Wat Arun itu lokasinya deketan dan bisa jalan kaki (ke Wat Arun ditambah nyebrang pake kapal, 4 THB/orang sekali jalan). Jadi kalo bisa sekali jalan aja kalo mau ke sana.





4. Kalo mau ke Madame Taussaud, mending beli tiket online dan beli yang early bird. Harganya bisa 20% lebih murah. Bedanya cuma harus datang sebelum jam 12 siang (museum buka jam 10 pagi). Dan itu sangat menyenangkan karena masih sepi jadi bebas foto-foto, gak terganggu dengan pengunjung lain. 

5. Kalo bawa anak-anak selalu selipkan kartu nama + nomor telepon di kantongnya. Jadi misaljan sampe terpisah dari rombongan (*amit-amit) yang menemukan bisa menelepon kita. Beritahu juga ke anak-anak untuk mencari polisi atau petugas jika terpisah dari rombongan.

6. Kalo belanja di Bangkok usahakan nawar walaupun harganya cukup terjangkau. But please do it nicely. Gak bener juga kalo harga 1000 THB ditawar 10 THB. Langsung dijutekin ntar 😂😂😂. Tempat belanja juga banyak; Platinum, MBK, Asiatique, Chatuchak, dll. Kalo mau beli oleh-oleh mendingan di supermarket aja, banyak pilihan dan harganya juga lebih terjangkau. Tapi kalo males ribet ya beli aja di airport sambil nunggu boarding 😂😂

7. Soal makanan, Bangkok itu surganya streetfood. Enak dan murah. Tapi harus dicek juga halal haramnya, karena kebanyakan makanan di Bangkok itu pakai daging babi. Kebetulan keluarga gue gak ada masalah dengan hal itu, jadi bebas makan di mana-mana. Untuk anak-anak, jangan kuatir, nasi panas pake telor dadar pasti bikin mereka makan dengan lahap. Kalo ngga, ya beliin aja fastfood di mal, gak apa-apalah sesekali makan makanan ‘gak sehat’ pas liburan hahaha.

Simak keseruan family trip kali ini di foto-foto berikut. Sampe ketemu di family trip tahun depan (mudah-mudahan bisa setahun sekali. Amin).







3 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s